Pulau Dewata, Bali sudah lama tersenarai di dalam bucket list saya dan pengalaman pertama kali ke Bali telah membuatkan saya jatuh cinta dengan pulau ini yang bukan saja terkenal akan keindahan alamnya yang mempersona malah juga kemesraaan penduduknya. Walaupun Bali satu pulau yang besar dan kawasan pelancongannya agak berselerak, saya sempat untuk lawati beberapa lokasi yang bagi saya amat berbaloi untuk dikongsikan bersama anda semua!

1. Belajar surfing di Kuta Beach

Di pantai Kuta ini memang lokasi yang terbaik di Bali bagi beginner macam saya untuk belajar surfing kerana di pantai-pantai lain dasarnya dipenuhi dengan batu karang yang tajam dan bahaya. Saiz ombak disini juga sesuai dan tidak terlaku kuat. Untuk surfing saya membayar 50 ribu rupiah untuk menyewa surfboard dan kalau anda yang betul-betul ingin belajar surfing, boleh juga membayar instructor sekali dengan bayaran 200 ribu rupiah.

Memang agak susah pada mulanya, terutama untuk mengimbangkan badan sambil ditolak arus ombak namun setelah mencuba beberapa kali bolehlah saya surfing untuk beberapa saat sebelum jatuh. Selepas surfing, perut terasa lapar dan disepanjang pantai ini terdapat banyak kedai menjual makanan tempatan yang halal. Saya sempat mengisi perut dengan kuey teow sebelum balik ke tempat penginapan saya di Beneyasa Beach Inn 2 yang lokasinya cukup strategik memudahkan saya untuk berjalan di kawasan sekitar Kuta seperti ke shopping mall Beachwalk.

2. Mencuba kopi termahal dunia

Melawat kilang membuat kopi dimana saya dibawa melihat proses bagaimana dari buah kopi segar yang dipetik dari pokok dan kemudian diproses menjadi kopi sedap untuk diminum. Dari apa yang dapat saya lihat, mereka masih menggunakan cara tradisional untuk membuat kopi tanpa batuan teknologi. Selain itu, rasa bertuahnya kerana dapat melihat haiwan yang dikenali sebagai Luwak yang menghasilkan kopi termahal di dunia! Saya diberitahu bahawa haiwan ini hanya memilih dan makan buah kopi terbaik sebelum membuangnya melalui proses penghadaman.

Saya turut dihidangkan beberapa jenis kopi dan teh yang popular di Bali untuk dicuba secara percuma! Manakala bagi kopi Luwak pula mereka mengenakan bayaran berharga 50 ribu rupiah sahaja secawan bagi mereka yang ingin mencuba. Sudah tentu saya tidak melepaskan peluang untuk mengetahui bagaimana rasa sebenarnya kopi termahal dunia ini. Jujurnya, bagi saya rasa dia lebih kurang seperti kopi hitam biasa saja, namun tetap satu pengalaman yang berharga.

3. Tour melihat gunung berapi

Melihat gunung berapi mungkin bukan perkara pertama yang terlintas di fikiran apabila bercakap tentang Bali, bukan apa mungkin kerana sering dibayangi oleh keindahan pantai yang sentiasa memanggil. Saya sebenarnya sudah lama mengimpikan untuk melihat gunung berapi yang akhirnya tercapai! Pakej tour yang saya beli cuma berharga 150 ribu rupiah dan termasuk juga dengan lawatan ke beberapa destinasi tarikan lain. Memang cukup berbaloi!

Dan apa yang penting adalah lokasi yang dibawa oleh pemandu pelancong saya sangat baik dan saya dapat melihat gunung berapi Batur dengan jelas sambil boleh menikmati makan tengahari. Dan jika anda seorang adventurer, boleh juga mendaki gunung berapi Batur atau Agung untuk melihat sunrise tau! Yang pastinya saya akan kembali untuknya pada masa akan datang.

4. Melihat upacara keagamaan masyarakat tempatan

Pura Tirta Empul ini bagi saya wajib untuk dikunjungi oleh sesiapa sahaja yang datang ke Bali. Ini kerana kuil ini amat berbeza dari kuil-kuil lain yang pernah saya lawati sebelum ini, dimana terdapat beberapa kolam yang dipercayai suci bagi masyarakat tempatan yang juga penganut agama Hindu. Malah saya dapat melihat ramai juga pelancong dari luar yang turut serta tidak ingin melepaskan peluang menyertai upacara penyucian diri ini.

Manakala di Pura Gunung Kawi pula, saya diberitahu bahawa kuil ini merupakan satu-satunya kuil di Bali yang terletak di lembah sungai dikelilingi sawah padi dan hutan. Apa yang paling menarik perhatian saya adalah disini terdapat 10 candi yang diukir di dinding batu setinggi 7 meter! Dengan merasai dan melihat suasana persekitaran membuka mata saya tentang cara hidup masyarakat Bali yang sudah diamalkan sejak ratusan tahun dahulu tanpa bantuan dari sebarang teknologi moden.

5. Menaiki buaian gergasi di lereng bukit sawah padi bertingkat

Kalau anda sering mengikuti perkembangan tentang pelancongan di Instagram, kemungkinan besar anda pasti pernah melihat video mereka menaiki buaian besar di lereng bukit sawah padi bertingkat. Untuk masuk ke kawasan ini saya dikenakan bayaran berharga 10 ribu rupiah sahaja, namun terdapat beberapa kawasan sawah yang ditutup dengan pagar dan untuk masuk saya perlu membayar 50 ribu rupiah! Namun bagi saya ianya berpatutan kerana jika dipertimbangkan kadang-kala ada pelancong yang sibuk bergambar dan tanpa sedar terpijak dan merosakkan hasil tanaman petani disini.

Kawasan sawah ini agak luas dan saya mengambil masa untuk berjalan-jalan menerokai kawasan di sekitarnya sambil mencari lokasi sesuai untuk mengambil gambar. Bagi saya lokasi ini baik untuk dilawati pada waktu pagi terutama sekali bagi anda yang ingin mengambil gambar kerana selepas jam 12, cahaya matahari sangat terang dan agak panas. Kawasan sawah ini agak luas dan saya mengambil masa untuk berjalan-jalan menerokai kawasan di sekitarnya sambil mencari lokasi sesuai untuk mengambil gambar. Bagi saya lokasi ini baik untuk dilawati pada waktu pagi terutama sekali bagi anda yang ingin mengambil gambar kerana selepasKawasan sawah ini agak luas dan saya mengambil masa untuk berjalan-jalan menerokai kawasan di sekitarnya sambil mencari lokasi sesuai untuk mengambil gambar. Bagi saya lokasi ini baik untuk dilawati pada waktu pagi terutama sekali bagi anda yang ingin mengambil gambar.

6. Lawatan ke kuil dipenuhi ratusan monyet

Sebelum datang ke Monkey Forest, saya ada juga terbaca kisah-kisah dimana pelancong diserang oleh monyet liar namun sepanjang pengalaman saya menerokai kawasan sekitar tidak ada seekor pun monyet yang datang mengacau. Bagi saya, semuanya baik-baik sahaja asalkan anda mengikut peraturan yang telah ditetapkan. Seperti tidak membawa barang makanan mahupun gula-gula jika tidak ingin dikejar oleh monyet, kerana mereka mempunyai deria bau yang kuat.

Suasana disini memang cukup berbeza dan unik bagi saya yang sangat sesuai bagi untuk mengambil gambar kerana dengan akar-akar pokok yang tergantung dan ukiran pada batu-batu menampakkan ciri-ciri misteri kawasan persekitaran. Dan sudah tentu saya gembira memerhatikan gelagat monyet-monyet yang menggelikan hati dengan pelbagai macam ragam yang ada kalanya seperti manusia pun ada!

7. Terokai air terjun tersembunyi

Bercakap tentang air terjun, di Bali terdapat banyak lokasi air terjun yang semuanya memang cantik-cantik belaka! Pada mulanya agak sukar bagi saya untuk memilih namun akhirnya membuat keputusan untuk ke air terjun Tukad Cepung. Keputusan saya kesini memang tidak mengecewakan malah amat berbaloi kerana disebalik batu-batuan tersembunyi sebuah air terjun di dalam gua! Suasana di dalam gua memang sukar untuk digambarkan terutama sekali pada waktu tengahari dimana cahaya matahari terpancar dari bukaan atas gua.

Lokasi ini antara yang popular disekitar Ubud, jadi memang sedikit ramai yang datang tidak ingin melepaskan peluang bergambar di lokasi ajaib ini. Bagi saya ianya lebih baik untuk datang awal pada waktu pagi bagi mengelakkan orang ramai, namun jika anda tidak kisah untuk beratur menunggu giliran untuk bergambar, waktu yang paling sesuai adalah ketika tengahari bagi mendapatkan pencahayaan yang menakjubkan.

8. Melihat sunset di pantai berpasir hitam

Sebagai seseorang yang sukakan suasana tropikal di tepi pantai, kadang-kala saya teringin juga mencari sesuatu yang unik dan berbeza kerana sudah sering melihat pantai berpasir putih. Perasaan saya ketika berada di Pantai Keramas ini, memang agak terpesona dengan suasana persekitarannya. Ini mungkin kerana pertama kali saya melihat pantai berpasir hitam yang berbeza dengan pantai-pantai lain pernah saya lawati sebelum ini dan boleh dikatakan ada sedikit ala-ala pantai Reynisfjara yang popular di Iceland.

Malah pantai ini juga tidak terlalu ramai pengunjungnya, mungkin sebab ianya tidak sesuai untuk berenang kerana ombak besar. Namun, ianya agak popular dikalangan peluncur air professional. Jadi sambil-sambil saya menikmati pemandangan sunset, dapat juga melihat para peluncur yang sedang surfing merentasi ombak setinggi dua meter. Jadi bagi anda yang inginkan gambar Instagram nampak unik dan berbeza, memang harus datang kesini!

Akhir sekali, Bali menawarkan banyak tempat-tempat menarik untuk diterokai, terutama sekali alam semulajadinya yang cukup memukau bagi sesiapa sahaja yang datang kesini. Sudah tentu saya tidak sabar ingin kembali lagi ke Pulau Dewata ini pada masa akan datang!