Lawatan saya ke Siem Reap memang agak berbeza dari mana-mana destinasi pernah saya kunjungi sebelum ini, dimana ianya lebih kepada lawatan ke lokasi bersejarah dan juga mendekatkan diri untuk mengetahui dengan lebih lanjut tentang budaya penduduk tempatan berbanding menerokai keindahan alam semulajadi yang selalunya menjadi objektif utama saya. Antara aktivti yang saya lakukan sepanjang berada di sini adalah:

Angkor Wat

Apa yang membuatkan pengalaman saya berbeza dari kebanyakkan adalah saya memilih untuk mengayuh basikal sendiri ke tapak arkeologi Angkor Wat berbanding menaiki tuk-tuk. Dengan menerokai kawasan persekitaran dan juga bahagian dalam kuil-kuil di sekitar Angkor Wat memberikan saya sedikit sebanyak gambaran tentang cara hidup dan peradaban yang berada disini pada satu ketika dahulu.

Dan yang peliknya bagi saya, walaupun cuaca di luar kuil memang terasa bahang panasnya cuaca, namun di bahagian dalam kuil tidak terasa panas langsung! Dan yang paling menerujakan saya adalah kuil Ta Phrom yang menjadi lokasi penggambaran bagi movie Tomb Raider oleh Angelina Jolie.

Aktiviti Riadah Waktu Petang

Aktiviti waktu petang saya pula lebih kepada bersiar-siar di sekitar pekan mengambil angin dan antara lokasi yang paling saya suka adalah di dataran Royal Garden dimana ianya tempat tumpuan bagi penduduk tempatan melakukan pelbagai jenis aktiviti riadah setiap petang seperti zumba dan banyak lagi.

Dan yang paling menarik perhatian saya adalah satu sukan yang dikenali sebagai “sei” disini dan ianya seperti sukan badminton kecuali menggunakan kaki untuk memukul bulu tangkis kembali kepada pihak lawan. Saya juga berkesempatan untuk berbual bersama beberapa orang penduduk tempatan dan saya agak kagum kerana mereka fasih berbahasa English dan mesra pelancong.

Mencuba Makanan Jalanan

food-div

Ketika berada disini saya lebih memilih untuk makan di gerai-gerai jalanan berbanding di restoran kerana selain harganya yang murah dimana kebanyakkan dari mi dan nasi goreng yang saya cuba berharga US$1-2 sahaja, ianya juga adalah cara terbaik bagi saya untuk merasai citarasa makanan asli rakyat biasa kemboja berbanding makan di restoran yang kebanyakkan dari mereka menjual makanan western ataupun dimonopoli oleh warga asing. Dan yang menariknya, makanan disini mempunyai sedikit rasa manis dalam masakan walaupun jika mereka kata ianya pedas.

Pasar Kraftangan

Perjalanan saya sudah tentu tidak sah jika tidak berkunjung ke sebarang pasar tempatan untuk melihat hasil kraftangan dan juga barangan yang dijual untuk dijadikan sebagai cenderamata. Saya amat tertarik melihat pakaian baju wanita yang mempunyai sulaman dengan corak yang begitu unik melambangkan budaya masyarakat Khmer itu sendiri.

Selain itu, di Kemboja juga sangat terkenal dengan kain sutera mereka yang boleh didapati dalam pelbagai jenis corak dan warna. Dan walaupun barangan disini dijual dalam harga US dollar, namun mereka agak berpatutan dan saya masih boleh tawar-menawar.

Berkelah di Road 60

food-div

Pengalaman yang paling berharga buat saya sepanjang berada di Siem Reap adalah apabila saya dibawa oleh beberapa orang penduduk tempatan untuk makan di sebuah gerai dimana kami makan dengan beralaskan tikar di tepi sebatang anak sungai seolah-olah seperti berkelah. Saya dihidangkan dengan beberapa jenis makanan tempatan untuk dicuba seperti mi goreng, ayam bakar, dan juga ketam dimasak dengan limau yang ditangkap dari tasik Tonle Sap.

Walaupun saya seorang yang tidak makan ketam, namun setelah mencuba hidangan ketam ini, memang membuatkan saya ingin lagi dan lagi!

Kampong Phluk

Perjalanan saya menuju ke sebuah perkampungan terapung dengan menyelusuri tasik air tawar terbesar di SEA, Tonlé Sap merupakan satu kenangan yang cukup bermakna di Siem Reap. Melihat kehidupan di Kampong Phluk membuka mata saya tentang cara hidup sebenar bagi sebahagian besar penduduk Kemboja yang masih lagi kekal seperti puluhan tahun dahulu. Malah, dengan melihat kanak-kanak kecik disini membuatkan saya terfikir bagaimana rasanya untuk tinggal di atas permukaan air dimana mereka tidak boleh berlari bebas seperti di kawasan tanah.

Nightlife di Pub Street

Nightlife di Pub Street adalah antara yang paling meriah pernah saya rasai dengan lambakan restoran dan juga bar dipenuhi para-pelancong terutamanya dari golongan backpackers. Walaupun saya tidak berhenti untuk singgah makan, saya suka bersiar-siar disini kerana dapat melihat lampu-lampu dalam pelbagai warna yang digantung disepanjang laluan ini. Malah, Saya juga agak teruja dapat melihat beberapa orang yang menjual serangga seperti labah-labah sebagai makanan snek.

Menonton Pertunjukan Circus

Ini merupakan pengalaman pertama saya menonton pertunjukkan circus secara langsung dan melihat mereka semua melakukan pelbagai aksi-aksi akrobatik memang cukup menerujakan. Terutama sekali aksi mengimbangkan badan di atas kepala rakan mereka di ketinggian 5 meter! Dengan bayaran berharga US$18, ianya salah satu live performance termurah dan berbaloi untuk ditonton jika nak dibandingkan dengan show lain yang lebih mahal di sekitar Siem Reap. Malah ianya juga merupakan salah satu cara untuk saya lebih mengenali tentang budaya dan juga kehidupan masyarakat Khmer.

Berbasikal di Pendalaman

Apabila sudah berada di Cambodia, ianya satu kerugian bagi saya jika anda hanya melawat ke tempat-tempat tarikan pelancong tanpa pergi ke kawasan pendalaman dan melihat sendiri kawasan tempat tinggal penduduk tempatan yang serba kekurangan dan mungkin sukar untuk dibayangkan walaupun berada dalam zaman yang moden, namun masih ramai lagi penduduk di luar sana yang tidak bernasib baik. Saya juga sempat singgah di sebuah gerai jalanan untuk mencuba salah satu makanan harian penduduk Cambodia, dan walaupun kami mempunyai batasan bahasa namun mereka tetap melayan saya dengan baik.

Tempat Tinggal

Sepanjang berada di Siem Reap saya menginap di The Siem Reap Chilled Backpacker Hostel dan yang menariknya tentang hostel ini selain harganya yang murah adalah ianya turut menyediakan pelbagai kemudahan seperti bar dan juga kolam renang! Malah lokasinya juga terletak hanya 10 minit jarak berjalan kaki dari tarikan utama pelancong seperti Pub Streets, pasar malam dan juga pasar kraftangan. Di sini kebanyakkan hotel boleh didapati pada harga yang sangat murah namun bagi lokasinya, saya sarankan anda mencari di sekitar bandar Siem Reap bagi memudahkan anda untuk keluar menerokai kawasan sekitar tanpa perlu menaiki teksi.

Pengalaman yang dapat saya kumpul sepanjang berada di Siem Reap memang cukup berharga Bermula dari melihat salah satu lokasi peradaban manusia terbesar di dunia hinggalah menjadi seperti sebahagian daripada penduduk tempatan. Ianya amat bermakna buat diri saya dan sesuatu yang harus dirasai oleh semua orang buat sekali dalam hidup.