Vietnam adalah salah satu destinasi pelancongan yang digemari oleh Malaysian kerana lokasinya, kos perjalanan yang berpatutan, dan pilihan makanan halal yang sedia ada. Ini juga adalah sebab-sebab mengapa saya memilih untuk kembali ke Saigon, Vietnam buat kali kedua.

Antara tempat-tempat menarik yang telah saya lawati ketika ke Saigon buat kali pertama adalah seperti:

  • Cu Chi Tunnel
  • Reunification Palace
  • Pasar Benh Thanh
  • Muzium War Remnants
  • Notre Dame Cathedral
  • Jade Emperor Pagoda

Untuk lawatan kali ini, saya membuat keputusan untuk menaiki bas sahaja dari Phnom Penh ke Saigon. Perjalanan mengambil masa 7 jam melalui bas lokal. Apabila kami tiba di sepadan Moc Bai, bas konduktor meminta kami untuk turun ke tempat kawalan imigresen untuk pemprosesan passport. Ramai pelancong dan pelawat dari Cambodia dan juga luar negara berpusu-pusu untuk mendapatkan visa dan chop pada passport mereka sebelum menaiki semula bas.

Bandar ini telah banyak berubah dan kelihatan berbeza daripada lawatan terakhir saya. Bangunan-bangunan tinggi lebih banyak kelihatan dan motosikal juga penuh di jalan raya Saigon. Dengan ini saya kongsikan travel diari saya ke Saigon untuk 4 hari dan 3 malam.

Sempadan Cambodia-Vietnam.

Hari Pertama: Tiba di Saigon

4:00 petang – Tiba dia stesen bas di jalan Pham Ngu Lai dan terus menaiki teksi ke hotel di kawasan District 1.

Townhouse 50 Hostel

Pemandu teksi hampir terlajak kerana tidak nampak hostel ini yang tersembunyi di lorong kecil. Saya memilih Hostel Townhouse 50 ini kerana ia menawarkan bilik asrama dan juga bilik private dengan harga yang berpatutan. Bilik yang telah diberikan agak luas dan disebabkan bilik-bilik lain sudah penuh, penyambut tetambu hostel telah memberikan saya bilik private dengan 3 katil. Lokasi hostel ini juga berdekatan dengan central Saigon, dan ini membolehkan saya berjimat-cermat dengan hanya berjalan kaki untuk melawat tempat-tempat menarik di sekitar bandar ini. Hostel ini juga menyediakan sarapan pagi untuk tetamu tetapi saya memilih untuk makan di luar sahaja kerana ingin cuba makanan lokal.

Lobi Townhouse 50 Hostel.  Bilik private dengan 3 katil untuk tetamu.

6:00 petang – Disebabkan perut sudah berbunyi, saya memutuskan untuk berjalan kaki ke pasar Benh Thanh untuk makan malam. Di kawasan ini memang banyak pilihan makanan halal untuk pelancong beragama Islam dan tidak hairanlah jika kebanyakan mereka fasih berbahasa Melayu.

Makan malam di Restoran Raja Osman

Disebabkan restoran lain agak penuh, saya memilih untuk makan malam di Restoran Raja Osman untuk malam ini. Harga untuk makaroni daging bakar dan kopi ais Vietnam adalah sebanyak VND 162,500 (RM 28.00). Walaupun harganya mahal sedikit, yang pentingnya rasanya sedap dan memuaskan hati. Setelah selesai makan, saya kembali ke hostel dengan niat untuk sambung rehat untuk hari seterusnya.

Alamat: 35 Nguyễn An Ninh, Phường Bến Thành, Quận 1, Hồ Chí Minh, Vietnam

Waktu Pembukaan: Isnin-Ahad (10:00 pagi – 11:00 malam)

No Talipon: +84 773 737 599

Hari Kedua: Lawatan ke Mekong Delta

Lawatan ke Mekong Delta pagi ini membawa kumpulan kami untuk melihat perkampungan air, pagoda dan kampung yang dikelilingi dengan sawah padi. Untuk menerokai satu tempat ke tempat lain, kami harus menaiki bot dari Can Tho, sebuah perkampungan di tengah-tengah delta. Keseluruh lawatan ini mengambil masa masa setengah hari dan ianya bermula dengan perjalanan bas ke tempat-tempat menarik sekitar Mekong Delta.

1. Vinh Trang Pagoda

Tempat pertama yang dilawati adalah Vinh Trang Pagoda, sebuah seni bina purba yang dibina pada abad ke-19. Di kompleks ini, terdirinya sebuah kuil bertingkat tiga yang menyerupai Angkor Wat di Cambodia, monumen Buddha tidur, monumen Buddha berdiri dan monumen Buddha duduk. Kami singgah di sini kerana ianya terletak di My Phong, dan di tebing terusan Bao Dinh.

2. Floating Fish Farm

Perjalanan diteruskan ke bandar My Tho di mana sebuah bot besar sedang menunggu untuk membawa kami ke Mekong Delta. Beberapa buah bot sudah pun memulakan perjalanan di sungai ini bersama bot kami yang menyusul di belakang. Guide kami memberitahu pemandu bot untuk berhenti di sebuah rumah rakit yang menyimpan ternakan ikan (fish farm). Pemilik rumah rakit ini bukan sahaja menternak ikan malah terdapat jugak udang yang diternak sekali. Hasil ternakan ini akan dibawa ke darat untuk dijual ke pasar-pasar tempatan atau ke perkampungan nelayan di sekitar Mekong Delta.

3. My Tho-Ben Tre (4 islands)

Bot kami meneruskan perjalanan ke My Tho-Ben Tre yang terdiri daripada empat pulau termasuk Unicorn Island, Turtle Island, Phoenix dan Dragon Island. Kami singgah dia salah sebuah pulau untuk melihat proses pembuatan gula-gula kelapa yang popular di Saigon. Dari sini kami menaiki bot kecil melalui kawasan paya untuk makan tengahari di sebuah restoran tempatan. Saya memilih untuk rehat seketika di hammock sambil menunggu rakan-rakan lain selesai makan. Cuaca agak panas membuatkan saya terlelap seketika.

4. Honey Bee Farm

Lawatan ini berakhir di Honey Bee Farm di mana kami menaiki kereta kuda untuk sampai ke sini. Kami berpeluang untuk merasai teh madu yang disediakan, sambil menikmati persembahan nyanyian dari penduduk tempatan. Dari sini kami kemudian menaiki semula bot kecil dan tiba di perhentian bot di mana van kami menanti.

Lawatan ini sesuai untuk mereka yang ingin memahami kehidupan penduduk tempat Vietnam di Mekong Delta dan juga di kawasan pedalaman. Apa yang menarik mengenai tour ini ialah kami dapat menaiki pelbagai jenis pengangkutan dari bot, sampan dan juga kereta kuda yang digunakan oleh penduduk.

Hari Ketiga : Berjalan-jalan sekitar Saigon

11:00am – Pada hari ini saya berhasrat untuk berjalan kaki sahaja di sekitar bandar Saigon bermula dengan Saigon Central Post Office. Saya amat gemari seni bina kolonial yang boleh dilihat di struktur Pejabat Pos ini dan ianya seolah-olah membawa pengunjungnya ke zaman masa lalu.

11:30am – Berhadapan dengan Saigon Central Post Office adalah Notre Dame Cathedral. Bangunan ini telah dibina pada tahun 1880an oleh koloni Perancis dan ia merupakan sebuah simbol Katolik yang terkenal di bandar yang kebanyakan penganutnya adalah Buddhist. Katedral ini terletak di Jalan Dong Khoi, salah satu jalan tertua dan paling sibuk di Saigon.

12:00pm – Berjalan ke arah Dong Khoi dan berhenti untuk melihat struktur menarik bangunan Municipal Theatre atau dikenali juga sebagai Rumah Opera Saigon. Ia adalah salah satu contoh bangunan seni bina kolonial di Vietnam. Ramai pelawat dilihat mengambil gambar di luar Rumah Opera ini memandangkan ia hanya dibuka untuk persembahan tertentu.

1:30pm – Singgah makan tengahari di Pasar Ben Thanh dan memilih restoran Pho Halal Shop kerana inginkan makanan Vietnam. Dalam banyak-banyak pilihan yang ada, saya akhirnya memilih Pho daging untuk mengalas perut. Oleh kerana cuaca amat panas pada hari ini, saya memerlukan air kelapa sejuk untuk membolehkan saya meneruskan melawat tempat seterusnya di Saigon.

3:00pm – Saya bertemu dengan rakan lokal saya, Jenny dan singgah minum kopi di kafe L’uisine. Jenny kemudian memberitahu saya untuk membeli-belah di Saigon Square, sebuah pasar indoor yang menjual pakaian, aksesori fesyen dan pakaian sukan dengan harga murah. Selepas mengucapkan selamat tinggal, saya memanggil teksi dan terus ke Saigon Square untuk mencari aksesori fesyen yang boleh dibawa pulang.

Mall ini tidaklah besar tetapi ia mempunyai cawangan lain seperti Saigon Suqare 2 dan Saigon Square 3 dengan konsep yang sama. Memang betul kata Jenny, harga pakaian di sini lebih murah berbanding dengan Pasar Ben Thanh. Untuk mereka yang ingin membeli-belah pakaian fesyen yang berpatutan, bolehlah singgah di Saigon Square semasa lawatan anda ke bandar ini.

6:00pm – Setelah berjalan seharian di bandar Saigon, saya singgah ke Trung Nguyen Coffee Shop untuk mencuba iced drip coffee yang sering disebut oleh pelancong-pelancong lain. Kopi ini biasanya dibuat dengan roasted kopi halus yang kemudiannya ditapis dengan penapis kopi kecil (cà phê phin). Minuman ini kemudiannya dituangkan ke dalam segelas ais untuk hasil iced drip coffee yang diinginkan. Susu segar jarang digunakan untuk penyediaan kopi Vietnam kerana ia sukar didapati dan sukar disimpan.

Tips untuk melancong ke Saigon

Selama saya di Saigon, saya merasakan penduduk tempatan agak peramah dan sering membantu apabila saya bertanyakan jalan ke tempat-tempat menarik. Walaubagaimanapun, kita harus berhati-hati dengan barangan berharga dan tidak menggunakan talipon semasa melintas jalan atau berdiri di kaki jalan. Ini adalah untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini seperti snatch thief yang bertindak laju jika anda tidak berjaga-jaga.

Makanan halal tidak sukar untuk dijumpai di bandar ini kerana kerana segelintir besar boleh didapati di Pasar Ben Thanh. Jadi tak perlulah kita risau untuk membawa bekalan mee segera untuk percutian ke bandar Saigon, dan sebaliknya bolehlah mencuba pelbagai makanan lokal di sini.

Jika anda mempunyai masa yang lebih lama di Vietnam, anda boleh pertimbangkan untuk melawat tempat-tempat lain seperti DanangHoi AnHanoi dan Halong Bay melalui penerbangan domestik atau keretapi.