Oleh kerana ingin keluar dari kesibukkan di Bali yang padat dengan pelancong, saya membuat keputusan untuk ke Pulau Nusa Penida yang kebelakangan ini semakin menarik perhatian dikalangan travelers dari serata dunia. Suasana di pulau ini memang terasa seperti bagaimana keadaan Bali pada satu ketika dahulu yang kurang pelancong dimana saya benar-benar dapat menikmati keindahan alam semulajadi yang sukar ditandingi mana-mana destinasi pernah saya lawati sebelum ini.

Cara untuk kesini

boat-ride-nusa-penida

Caranya sangat mudah, saya mengambil grab ke pelabuhan Sanur dari Kuta, Bali dan kemudianya membeli tiket bot berharga 150 ribu rupiah untuk sehala dengan syarikat Angel Billabong. Perjalanan menaiki bot mengambil masa sekitar 40 minit bergantung kepada cuaca dan setelah sampai di Nusa Penida, saya menyewa motor dengan harga 70 ribu buat satu hari.

Tips: Bagi anda yang datang bersama pasangan atau keluarga boleh membeli tour ke Nusa Penida di sekitar Bali. Ianya lebih selesa kerana anda akan dibawa menaiki kereta kerana di pulau ini tidak terdapat perkhidmatan teksi dan sebagainya. Jadi samada anda menempah tour ataupun menyewa motosikal sendiri.

Kelingking Beach

kelingking-beach-top-view-nusa-penida

kelingking-beach-nusa-penida

Pantai paling menakjubkan pernah saya kunjungi yang kalau dilihat dari atas pantai ini memang kelihatan seperti kepala dinosaur T-Rex ataupun jari kelingking bagi saya sama seperti namanya. Laluan untuk turun ke pantai memang sukar dan sangat curam dengan saya mengambil masa sekitar 40 minit untuk sampai di bawah. Sukar untuk saya gambarkan kepada anda betapa indahnya pantai ini yang masih terpelihara mungkin kerana tidak ramai yang sanggup untuk bersusah payah turun kesini. Berehat sambil ditemani bunyi deruan ombak menghempas pantai memang membuatkan saya hilang dalam dunia khayalan.

Broken Beach 

broken-beach-nusa-penida

broken-beach-waves-nusa-penida

Seperti namanya, pantai atau teluk ini yang berbentuk hampir bulat kelihatan seperti rosak kerana mempunyai lubang hasil dari hakisan secara semulajadi sejak ratusan tahun dahulu. Melihat ombak besar yang masuk melalui lubang ke dalam bulatan teluk dan menghempas ke dinding tebing memang cukup menakjubkan dan membuatkan saya terpegun. Sehingga saya membuat keputusan untuk duduk di tepi tebing bagi mendapatkan sudut pemandangan yang lebih baik dengan melihat terus ke bawah dan mengambil masa untuk menyerap segala keindahan.

Angel’s Billabong 

angels-billabong-pool-nusa-penida

angels-billabong-nusa-penida

Awalnya ketika tiba disini, memang sukar untuk percaya bahawa terdapat sebuah “infinity pool” semulajadi dengan air kolam berwarna hijau emerald yang sangat jernih sampai dapat lihat terus ke dasar betul-betul berada di tepi laut dengan ombak yang kadang-kala sangat besar sehingga masuk ke dalam kolam ini. Walaupun hati memang berhasrat untuk berenang di kolam ini namun malangnya ketika tiba disini, ianya ditutup kerana keadaan ombak laut yang besar. Jadi saya cuma dapat bergambar dari atas sahaja.

Crystal Bay Beach 

crystal-bay-beach-shoreline-nusa-penida

crystal-bay-beach-nusa-penida

Setelah penat seharian berjalan-jalan menerokai sekitar kawasan pulau ini, saya memilih untuk meluangkan masa dengan berehat di Crystal Bay Beach. Apa yang saya suka tentang pantai ini adalah ianya sebuah teluk yang dikelilingi hutan dan pokok kelapa, memang betul-betul memberikan suasana tropikal. Tambah pula dengan mengenakan minuman air kelapa segar sambil menunggu sunset! Memang terbaik! Malah, tidak seperti pantai-pantai lain di Nusa Penida yang tidak sesuai untuk berenang kerana ombak besar, di pantai ini ombaknya agak tenang, jadi bolehlah untuk main air dan berenang di sekitar kawasan teluk.

Manta Point

manta-point-nusa-penida

manta-ray-manta-point-nusa-penida

Kelibat ikan Manta Rays memang menjadi satu kebiasaan untuk dilihat di sekitar kawasan perairan pulau ini. Malah disini juga terdapat satu lokasi bernama Manta Point yang sempat saya kunjungi dimana saya sangat bertuah dapat melihat ikan-ikan ini dari atas yang sedang berenang bebas di habitat asal mereka. Dan bagi anda yang ingin mencuba sesuatu yang baru dengan melawan perasaan takut, apa kata pergi snorkelling dan berenang bersama makhluk gergasi selebar 5 meter ini yang pastinya menjadi satu pengalaman tidak harus dilepaskan.

Rumah Pohon

tree-house-nusa-penida

rumah-pohon-view-nusa-penida

Rumah Pohon ini wajib berada di dalam senarai anda jika berkunjung kesini. Untuk ke rumah pohon ini, saya perlu turun ke bawah tebing yang tinggi dan agak curam. Rumah Pohon ini cumalah rumah kayu biasa namun lokasinya memang cukup istimewa! Dan yang paling menariknya ialah anda sebenarnya boleh menyewa Rumah Pohon ini pada harga yang agak berbaloi dengan pemandangan yang terhidang di hadapan. Bayangkan saja bagaimana suasana disini ketika sunset dan sunrise! Cumanya kalau sewa rumah ini, anda harus terbiasa dengan kunjungan pelancong lain yang datang untuk bergambar.

Diamond Beach

diamond-beach-nusa-penida

diamond-beach-top-view-nusa-penida

Pantai ini merupakan satu lagi lokasi yang cukup epik untuk bergambar terutama sekali ketika sunrise! Jalan turun ke pantai di bawah juga sangat mudah kerana tangga yang rapi telah dibina. Yang paling menariknya ialah beberapa batu disini bentuknya kelihatan seperti berlian gergasi! Mungkin dari situ mereka mendapat nama untuk pantai ini. Dengan melawat beberapa pantai di sekitar Nusa Penida cukup untuk membuatkan saya lebih menghargai betapa indahnya alam semulajadi jika kita benar-benar memeliharanya.

Bukit Teletubbies

teletubbies-top-view-nusa-penida

bukit-teletubbies-nusa-penida

Selain melawat beberapa pantai yang indah, saya juga sempat ke Bukit Teletubbies. Jika anda pernah menonton kartun Teletubbies, pasti anda akan tahu kenapa lokasi ini dinamakan sedemikian. Melihat kawasan sekeliling yang hanya dikelilingi bukit-bukau menghijau yang terbentang luas memang sangat menenangkan minda buat saya. Tambahan pula dengan tiupan angin yang agak kuat kerana lokasi ini berada di kawasan tinggi memang menceriakan lagi suasana.

Tempat penginapan

nusa-penida-homestay-outdoors

nusa-penida-homestay-room

Sepanjang 2 hari 1 malam berada di pulau ini saya menginap di Nusa Penida Homestay. Saya memilih untuk menginap di kawasan Toyapakeh kerana harga bagi penginapan agak murah berbanding lokasi lain dan jarak untuk ke beberapa lokasi tarikan juga tidak terlalu jauh yang kebanyakkan mengambil masa tidak lebih dari satu jam menaiki motor.

Manakala bagi anda yang ingin melakukan day tour ke Nusa Penida boleh mencari tempat penginapan di sekitar Denpasar ataupun Kuta kerana selain mudah untuk mencari pengakungtan awam seperti grab, jarak untuk ke pelabuhan Sanur juga tidak jauh dari situ. Kawasan ini juga terletak berdekatan dengan pantai dan terdapat banyak kemudahan sepeti shopping mall.

Tempat makan

food-div

food-kelingking-beach-nusa-penida

coconut-water-kelingking-beach-nusa-penida

Mencari makanan halal tidak susah kerana masakan seperti nasi goreng, soto dan sebagainya sangat mudah dijumpai di merata tempat. Antara tempat yang paling saya suka untuk makan ialah di Kelingking Beach, dengan pemandangan sekeliling yang cukup luar biasa, tiada apa yang lebih menyegarkan daripada segelas air kelapa segar di dalam cuaca yang agak panas.

walking-kelingking-beach-nusa-penida

Lawatan ke Pulau Nusa Penida memang tidak cukup jika anda hanya melakukan tour 1 hari saja kerana banyak lokasi-lokasi indah untuk dikunjungi, dan saya memang sarankan jika anda datang ke Bali untuk mengenepikan sekurang-kurangnya 2 hari dengan menerokai dan melihat sedikit sebanyak betapa menakjubnya pulau ini.